Puasa Senin Kamis: Niat, Dalil, dan Keutamaannya

SmancesaNews Klaten — Pada Senin (13/2/2023), ada umat Islam yang akan menyelenggarakan ibadah puasa sunnah di hari Senin. Ini karena hari Senin merupakan salah satu amal ibadah puasa sunnah selain hari Kamis.

Ketentuan puasa Senin dan Kamis ini didasarkan pada hadits Nabi Muhammad SAW. Hari Senin dan Kamis disebut sebagai waktu diserahkannya amal manusia.

Nabi Muhammad SAW bersabda:

“تُعْرَضُ الأَعْمَالُ يَوْمَ اْلإِثْنَيْنِ وَالْخَمِيْسِ فَأُحِبُّ أَنْ يُعْرَضَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ”

Artinya, “Amal-amal manusia diperiksa pada setip hari Senin dan Kamis, maka aku menyukai amal perbuatanku diperiksa sedangkan aku dalam keadaan berpuasa.” (HR At-Tirmidzi dan lainnya).

Tidak hanya itu, dalam riwayat lain Nabi Muhammad SAW juga menjelaskan perihal keutamaan hari Senin. Hari tersebut merupakan waktu dimana Rasulullah SAW dilahirkan dan diutus, yang mana juga menjadi momen Alquran pertama diturunkan.

Rasulullah SAW bersabda:

“ذَاكَ يَوْمٌ وُلِدْتُ فِيْهِ وَيَوْمٌ بُعِثْتُ أَوْ أُنْزِلَ عَلَيَّ فِيْهِ.”

Artinya, “Hari tersebut merupakan hari aku dilahirkan, dan hari aku diutus atau diturunkannya Alquran kepadaku pada hari tersebut.” (HR Muslim).

Rasulullah (SAW) bersabda: “Bahwasanya Rasulullah SAW adalah orang yang paling banyak berpuasa pada hari Senin dan Kamis. Ketika ditanya tentang alasannya, Rasulullah SAW bersabda, Sesungguhnya segala amal perbuatan dipersembahkan pada hari Senin dan Kamis, maka Allah akan mengampuni dosa setiap orang muslim atau setiap orang mukmin, kecuali dua orang yang bermusuhan. Maka Allah berfirman, tangguhkan keduanya.” (HR. Ahmad). 

Berbekal hal tersebut, maka semakin banyak alasan seorang Muslim untuk menunaikan puasa sunnah Senin dan Kamis. Sebelum berpuasa, ada baiknya untuk membaca niat puasa, yaitu:

Niat puasa sunnah Senin

نَوَيْتُ صَوْمَ يَوْمَ اْلاِثْنَيْنِ سُنَّةً ِللهِ تَعَالَى

Nawaitu Shouma Yaumal Itsnaini Sunnatal Lillaahi Ta’aalaa.

Artinya: “Saya niat puasa pada hari Senin, sunat karena Allah Ta’aalaa.”

Niat puasa sunnah Kamis

نَوَيْتُ صَوْمَ يَوْمَ الْخَمِيْسِ سُنَّةً ِللهِ تَعَالَى

Nawaitu Shouma Yaumal Khomiisi Sunnatal Lillaahi Ta’aalaa.

Artinya: “Saya niat puasa pada hari kamis, sunat karena Allah Ta’aalaa.”

Sumber: Puasa Senin Kamis: Niat, Dalil, dan Keutamaannya | Republika Online

Fiqih Kehidupan; Seri Puasa oleh Ustadz Ahmad Sarwat

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil

 Ahad 12 Feb 2023 12:04 WIB

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *